» » The New Me

The New Me

Penulis By on Minggu, 09 November 2014 | No comments

Bulan Februari 2014, gue balik ke Jakarta buat nyari masalah. Iya, tahun 2012 gue tinggalin Jakarta dan pindah ke Jogja demi menikmati hidup. Tapi ternyata, segala kenyamanan Jogja malah menumpulkan kreativitas gue. Karena gue nggak punya keresahan, nggak punya ketakutan, dan nggak punya masalah. Gue sadar, nggak ada karya indah yang tercipta dari hidup yang nyaman-nyaman aja. Setiap pelajaran yang bisa kita petik dari kehidupan, biasanya datang bersama permasalahan. Cerita selengkapnya, bisa lo baca di SINI.

Nah, setelah gue pindah ke Jakarta, praktis jadwal hidup gue berubah. Di Jogja biasanya bangun pukul 12 atau pukul 1 siang karena malamnya begadang. Iya, di Jogja gue jarang lihat matahari pagi. Sarapan pukul 3 sore. Di Jakarta, gue kudu bangun pagi, ngantor setiap Senin sampai Jumat. Sabtu dan Minggu kadang harus ke luar kota buat ngisi seminar menulis atau promo buku. Sehingga, kadang gue malah kurang tidur dan kurang istirahat. Tapi setidaknya, dengan pola hidup semacam itu, gue jadi lebih produktif. Tiga bulan gue tinggal di Jakarta, buku ketiga gue (RELATIONSHIT) berhasil gue selesaiin dan terbit. Satu setengah tahun di Jogja? Nggak bikin apa-apa.

Dengan kesibukan semacam itu, tubuh gue yang sudah terbiasa malas, akhirnya sering banget tumbang. Pernah gue ngeluhin dalam dua bulan gue kena demam, radang tenggorokan, dan pilek tiga kali. Sampai akhirnya, sahabat gue @aMrazing bilang, "Mungkin elo kurang olahraga."

Kalimat itu menyadarkan gue bahwa gue udah memforsir tubuh gue buat bekerja, tapi gue lupa untuk merawatnya. Ditambah lagi, suatu hari gue shock pas gue nggak bisa liat titit sendiri karena ketutup sama perut.


Tenang, perut gue gitu bukan karena busung lapar atau lagi mengandung janin burung unta kok. Itu adalah efek dari penyakit gue yang udah menahun, Gastritis. Penyakit Gastritis ini adalah penyakit lambung yang bisa mudah kambuh kalo gue: Telat makan, kecepetan makan, kurang makan, kebanyakan makan, kebanyakan ngerokok, stress, dan inget mantan.

Kalo kambuh, gue bakal guling-gulingan di kamar karena jantung dan punggung nyeri. Rasanya itu kayak lambung berisi gas berlebihan membengkak dan menekan seluruh organ-organ lain yang ada di dalam perut gue. Biasanya kalo kambuh pukul 11 malam, dan baru hilang sakitnya pukul 4 pagi. Yap, jam segitu gue baru bisa tidur dan harus bangun pagi buat bekerja lagi. Seru kan?

Titit gue ilang

Gue biasanya nggak mau nemuin dokter karena gue takut sama diagnosa. Dan gue bakal bertahan selama gue merasa masih mampu buat nahan. Tapi, bulan April kemarin gue dapet tamparan kencang. Bokap gue, yang usianya baru 40an dipanggil Yang Maha Kuasa karena sakit stroke. Iya, almarhum bokap dulu gaya hidupnya tidak sehat. Minuman keras sudah membunuhnya. Sepeninggalan beliau, nyokap sering stress karena terpukul. Di keluarga gue udah nggak ada kepala rumah tangga lagi. Dan mau gak mau, gue sebagai anak pertama harus menggantikan beliau.

Gue nggak kebayang kalo aja gue meninggal di usia muda, gimana hidup nyokap dan adek gue. Gue tau, penyakit lambung kronis udah banyak memakan korban hingga meninggal. Orang yang gue kenal meninggal karena maag doang udah tiga orang. Itu yang bikin gue parno. Dulu gue sering nulis di buku gue kalo tujuan hidup gue adalah membalas segala jasa nyokap dan membahagiakan nyokap. Makanya gue udah siapin semua jenis tabungan dan asuransi selama gue mampu buat mengantisipasi hal terburuk yang mungkin saja terjadi. Tapi kalo dipikir-pikir, misal gue nggak ada, duit berapapun pastinya nggak bakal bisa menggantikan tanggung jawab gue buat keluarga.

So, sebulan setelah bokap meninggal, gue membuat sebuah keputusan besar. Gue mau hidup, gue mau sehat. Gue konsultasi sama dokter mengenai penyakit lambung gue. Gue langsung ke rumah sakit setiap kali kambuh. Dan gue nggak peduli sama diagnosa. Lebih baik tau kenyataan buruk, dibanding hidup sok normal tapi penyakit menggerogoti. Dan alhamdulillah, dokter bilang gue masih punya kesempatan buat memperbaiki tubuh gue. PR gue yang pertama adalah memperbaiki gaya hidup.

Terhitung sejak Mei 2014, gue berhenti merokok tembakau. Kenapa? Karena merokok bikin Gastritis gue sering kambuh, selain itu paru-paru gue sering nyeri karena ada flek dan iritasi. Kebiasaan yang udah sepuluh tahun gue lakuin itu emang susah buat dihentikan. Tapi bukan hal yang mustahil buat dihentikan. Bulan pertama nyoba lepas dari rokok itu emang nggak mudah. Mulut sering kecut, dan tangan selalu otomatis ngambil sesuatu buat diemut. Tapi kata Sigmund Freud, yang bikin susah untuk berhenti merokok itu bukan nikotinnya, melainkan oral-habits-nya. Yap, sepuluh tahun gue hidup dengan rokok, dua bungkus sehari, bikin gue merasa rokok adalah kebutuhan primer yang lebih penting dari makan. Yang kadang bikin gue nggak bisa mikir atau nulis tanpa ngerokok. Tapi berkat teori om Freud itu, gue jadi tau bahwa gue harus nyari benda lain buat gue emut sebagai penyuplai oral-habits gue. Dan yap, gue pun membeli Vaporizer.


Googling ajah apa itu Vaporizer, gue nggak mau dikira ngiklan.

Sebulan make vaporizer, gue bisa bener-bener lepas dari rokok. Dan bahkan, di bulan ke enam gue berhenti ngerokok tembakau ini, kebutuhan vaporizer gue juga makin berkurang. Gue udah nggak begitu punya oral-habits lagi. Paru-paru gue? Udah nggak nyeri lagi. Dan yang paling menyenangkan dari berhenti merokok adalah daya penciuman gue jadi lebih baik. Gue jadi nggak nyaman dengan bau rokok, bahkan pas masuk kamar teman yang perokok berat, gue ngerasa nggak betah. Gue jadi nyadar, kenapa dulu mantan-mantan gue ngajak putus gara-gara gue nggak mau berhenti merokok.

Gue anggep gue udah sukses berhenti ngerokok. Gue pun lanjut ke program perbaikan gaya hidup berikutnya. Yaitu, olahraga. Kenapa? Karena gue nemu foto gue yang jadul, di mana badan gue masih oke. Nggak buncit.


Dan gue pengin kayak gitu lagi.



Diawali dengan membeli suplemen dan alat olahraga, gue pun komit buat memulai kebiasaan baru gue, fitness. Kenapa gue langsung beli? Biar kalo ntar gue mau berhenti, gue inget semua barang-barang itu gue beli pake duit yang nggak sedikit. Nggak boleh sia-sia.

Gue pun rutin berolahraga. Enam hari per minggu, atau kadang setiap hari, dan satu jam perhari gue lakuin. Awalnya emang berat. Bangun pagi, harus menyiksa tubuh, bahkan di minggu-minggu awal, gue muntah-muntah mulu karena terlalu memforsir tubuh. Tapi justru itu yang bikin gue sadar bahwa gue adalah manusia lemah, wajar kalo sakit-sakit mulu.


"If it ain't hurting, it ain't working"

Dua minggu pertama nyoba rutin fitness emang berat. Selalu ada excuse semacam, "Capek! Ngantuk! Ntar deh." Tapi gue lawan terus setiap pagi, karena gue tau, semua excuse itu tercipta gara-gara tubuh gue belum terbiasa ajah.

Gue milih fitness di rumah biar gue nggak nambah excuse "Males ke gym". Tapi tenang, gue pelajari dulu program olahraga macam apa yang mau gue lakuin. Biar gue nggak clueless dan nggak salah. So, hasil browsing sana-sini dan nanya sana-sini, gue pun ngejalanin program Muscle Isolate di mana setiap hari bagian tubuh yang dilatih beda-beda.

Berikut ini jadwal gue:


Senin: Dada dan Punggung. (Video: INI)

Selasa: Plyometrics (Video: INI)

Rabu: Pundak dan lengan (Video: INI)


Kamis: Yoga


Jumat: Kaki dan Punggung (Video: INI)


Sabtu: Kenpo (Video: INI)

Minggu: Break atau kalo gak males, Yoga, atau core synergetics.

Selain olahraga rutin, gue juga ngatur pola makan biar nutrisi yang dibutuhin tubuh karena kegiatan ekstrem ini nggak kurang. Selain ngonsumsi suplemen, gue selalu makan Pisang dan Putih telur. Untuk pola diet, pernah gue bahas di SINI.



Dan sekarang, masuk bulan ketiga program fitness rumah, gue udah ngerasain hasilnya. Badan lebih fit, udah biasa bangun pagi tanpa alarm, nggak susah tidur lagi karena pukul 10 malem udah nguap-nguap ngantuk, dan Gastritis jarang banget kambuh kecuali kalo gue bandel makan keripik super pedas. :p



Pacar yang lo percayai, bisa saja mengkhianati. Tapi tubuh yang lo rawat, nggak bakal berkhianat.

Sebelum mulai program, BB gue 55 Kg, sekarang, BB gue 67 Kg.

Oiyah, gue sengaja sering update poto tiap kali gue fitness ke social media. Buat pamer? Bukan. Buat komitmen ajah. Jadi gini, kalo gue mulai melakukan sesuatu, gue suka ngomong ke banyak orang. Biar apa? Biar kalo kelak gue berhenti melakukan hal itu, banyak yang ngingetin maupun nanyain "Kenapa berhenti?". Kalo udah gitu, gue bakal malu, dan ngelakuin lagi.

With @ikramarki si manusia tulang.

With @BentaraBumi @TidvrBerjalan dan @Egiiy

Nah, berkat gue sering update ke social media ini, malah jadi banyak temen yang mau gabung gue olahraga tiap pagi.


Ada kepuasan tersendiri saat gue bisa mengajak orang lain melakukan hal positif dalam hidup juga, ternyata.


So, ini gue dan hidup baru gue. Lo udah berani berubah jadi lebih baik belum? ;)


Okay, segini aja gue nulisnya ya. Mungkin kelak, kalo kalian minat, gue bakal sharing program fitness gue di blog. Untuk sementara, kalo ada pertanyaan soal fitness, silakan tulis di comment box. Ntar gue bantu jawab-jawabin semampu gue. Ciao!

"Today, I do what people don't do. Tomorrow, I can do what people can't do."
"Today, I do what people don't do. Tomorrow, I can have what people don't have."
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya